Nyepi lu ngungsi kemana ?
Aktifitas lancar ?
Tahun ini gak ada internet kan ?!
Pertanyaan ini standar sekaligus membuka kesadaran bahwa dampak salep sudah sedemikian parah.
Informasi yang beredar di internet baik resmi setengah resmi maupun yang berupa katanya, kebanyakan ditelan mentah.
Hal ini tidak cuma terjadi dalam domain lokal nusantara saja, melainkan juga dalam domain dunia.
Kasus gunung agung akhir tahun kemarin membuktikan itu, ketakutan berlebihan tanpa melihat fakta dan mencari tahu informasi lebih dalam membuat distorsi informasi luar biasa. Dan mengacaukan sesat pikir secara luas serta berdampak jangka panjang.
Baiklah kita bahas nyepi saja
Nyepi itu tahun barunya umat hindu bali. Keriuhan dalam setahun di tutup dalam satu kali 24 jam. Untuk itu bali mengisolasikan dirinya. Sejak pukul 6 pagi sampai pukul 6 pagi berikutnya.
Malam sebelum nyepi adalah malam Pengerupukan, setelah doa sore diadakan pawai ogoh ogoh berlangsung meriah sampai lewat tengah malam.
Kegiatan ekonomi biasanya masih buka sampai setengah hari, jadi masih bisa belanja makanan minuman. Sekolah dan kampus biasanya libur sekitar 7-10 hari.
Satu minggu sebelum nyepi dilakukan upacara Melasti, penyucian diri dan perangkat banjar lewat air suci.
Selama nyepi apakah hidup benar benar berhenti ?
Yang mau menjalani tapa brata ya silakan saja.
Yang lain ya tetap saja hidup biasa hanya saja berada di dalam rumah, makan minum masak nyuci ya tetap seperti biasa.
Ini artinya listrik tetap ada, hidup tetap normal hanya dibatasi. Susah? Sedikit sedikit kok susah, rumit amat hidup ente.
Cuma diam di rumah saja tanpa keluar dan nyalakan lampu berlebihan apa susahnya.
Malah bisa lebih produktif dengan membaca buku dan berkreasi menulis coret ide ide yang selama ini berkeliaran.
Ini berarti rumah dan keluarga adalah pusat kehidupan, kembali ke rumah, menjalani hidup di dalam kehangatan keluarga dalam 24 jam total kok ya repot. Sebuah filosofi yang dalam kan. Pake salep merek apa tah le.
Tanpa internet ya. Ya jalani saja. Memangnya kenapa hidup tanpa internet. Ribet gitu ? Santai saja lah. Semuanya akan berakhir dalam waktu 24 jam. Dunia gak bakal berakhir cuma gegara kagak ada internet.
Internet mati, masih bisa dipakai buat telpon dan sms. Beli aja paket 5000 bisa ngobrol dah sampe lambene dower. Ngobrol bukan hak yang dibatasi selama suaranya kagak digeber pake spiker toa.
Lalu apanya sih yang terasa beda?
Buat orang yang belum pernah datang ke bali khusus untuk nyepi ya mungkin memang terkesan gak umum dan agak ganjil, mengekang hidup.
Sebenernya, kalo dipikir puasa, pantang, retret, vegararian itu apa tidak mengekang hidup untuk mencapai tingkat pemikiran yang lebih baik. Mikir.
Kalo masih ngalamin, hidup di jawa tahun 80an kalau lebaran ya hampir mirip, sepi tanpa orang buka toko bisa satu minggu.
Saran gw sih, datanglah ke bali buat merayakan nyepi yang sebenarnya. Bukan nginep di hotel tapi hidup dalam sistem masyarakat bali. Supaya tahu yang benar dan paham, apa itu nyepi.
Satu lagi. Orang bali tidak wajib pulang kampung selama Nyepi. Yang bikin orang bali wajib pulang kampung justru Odalan, Yadnya, Ngaben, dan Galungan.
Rahajeng Nyepi dari Bali
Salam SimakDialogSalep

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here